Hujan. Rindu. Aku

Kemarin hujan turun buk

sore, selepas aku meneleponmu

Pagi ini hujan masih turun buk

seperti menumpahkan rinduku

yang kemarin belum habis

Kemarin, hari ini, esok

rasanya akan sama saja.

bertelepon, bertukar gambar

tak menebang kangen, di pucuk-pucuk jati yang meranggas menggugurkan dirinya-sendiri

Lusa akan berbeda

bila aku denganmu buk

Aku akan pulang…walau kemudian sibuk dengan urusanku

lalu pergi dengan lupa menghitung ubanmu seperti yang kuikrarkan

Hujan

Jika pergi tak menjanjikan pulang, kenapa pisah tak mengingkari rindu?

 

Lalu hujan jatuh lagi,

kali ini bukan hujan langit…

Advertisements