Apa arti ‘benar-benar hadir’ dalam karya Dee, Partikel?

Sudahkan kamu benar-benar hadir untuk semesta?

Apakah kamu sudah benar-benar hadir untuk pekerjaanmu, atau sekedar ‘nyari uang’?

Apakah kamu sudah benar-benar hadir untuk keluargamu? Atau sekedar ‘meneduh’?

Apakah kamu sudah benar-benar hadir untuk temanmu? Atau sekedar basa-basi lama tak bertemu?

Sudahkah kamu benar-benar hadir untuk Tuhan-mu? Atau sekedar ritual?

 

supernova partikel dee

Aku masih ternganga membaca argumentasi Dee lewat karyanya Supernova berjudul Partikel. Bagaimana ia menunjukkan intelegensia sekaligus sensitifitasnya terhadap sekitar. Lebih tepatnya pembaca. Ia seolah tau bagaimana cara membuat pembaca skack matt dihadapan ide-ide yang ia sampaikan lewat kalimatnya.

Tidak banyak orang yang mampu menggabungkan  itu. Kecerdasan berpikir logis serta daya seni yang mencolok sekaligus. Dan dee segelintir dari itu. Aku bisa merasakan bagaimana ia membuka setiap sudut pandang baru pembaca, aku bisa merasa ia mencoba mencukil kembali kesadaran intelektual yang kadang absurb namun mengemasnya dengan begitu apik, santai dan berirama. Ia menggabungkan kecerdasan otak kiri dan kanannya dengan seimbang, bila tak bisa disebut sempurna. Hehe.

Salah satu bukti ia sedemikian serius menalar, merasa dan melogika adalah dalam potongan dialog Zarah (tokoh utama) dengan sang Ayah .

“Sekarang ini, sulit mencari orang yang benar-benar mau mendengar,” kata ayah dulu. “Pak kas itu mendengar dengan sepenuh hati.”

Aku bertanya, “Bisa tahu bedanya yang mendengar dengan sepenuh hati dan gak gimana Yah?”

“Kalau lawan bicaramu mendengar dengan sepenuh hati, beban pikiranmu menjadi ringan. Kalau kamu malah tambah ruwet, meski yang mendengarkanmu tadi seolah serius mendengarkan, berarti dia tidak benar-benar hadir untukmu,” jawab ayah. (Partikel, Dewi Lestari: 178)

Secara awam, pembaca pasti langsung nyeletuk dalam hati ‘iyes’ (pengalaman pribadi) dan langsung terhambur di masa-masa dimana ngopi dan ngobrol ngalor ngidul sama karib benar-benar jadi stress reliever yang jitu banget. Walau gak secara langsung kita ngomongin masalahnya, rasanya enteng aja gitu. Bisa jadi, analog Dee benar bahwa kehadiran seseorang yang benar-benar ada buat kita menjadi ‘obat’ untuk jiwa kita.

Secara ilmu NLP (Neuro Linguistic Programming) pun disinggung  bahwa, kita dapat saling mentranfer energi dengan orang lain. Dalam suatu kasus bahkan tanpa seseorang bicara pun, lawannya dapat mengetahui dengan jelas apa yang sedang dipikirkan atau dirasakan. Bahkan hingga detail. Dengan catatan si lawan bersungguh-sungguh mengamati, dan si obyek bersedia atau yakin dengan si lawan bicara. Percaya tidak percaya, namun singkat kata, Dee dalam membuat karya selalu tidak melulu melibatkan emosi ataupun ilusi dalam khayalannya saja, namun ia juga menyematkan sain dan logika secara apik. Sehingga secara tidak sadar saya kadang tercenung ini nyata atau fiksi sih. Meskipun secara sadar saya tahu bahwa riset mendalam adalah kunci Dee dalam menelurkan itu semua.

Well apapun itu, saya suka lah cara dia dalam menulis. Caranya menyampaikan kebenaran tanpa menggurui, caranya merayu dengan kalimat indah yang cerdas. Meskipun bisa dibilang cukup telat membaca karya-karyanya. But it’s ok. Aku pikir mungkin memang ini waktu yang tepat. Karena butuh jiwa yang matang pula untuk memahami maunya Dee dalam setiap karyanya. Jika terlalu muda mungkin kita gak ‘mudeng’, tapi jika terlalu kolot mungkin kita akan bilang omong kosong. Jadi biarlah pembaca yang memutuskan mau kemana isi buku itu, biarlah ia terpuaskan mengerahkan sepenuh hati dan tenaga dalam berkarya. Toh nyatanya apa yang dihasratkan Dee tersampaikan pula kepada pembaca. Itulah makna hadir. Ketika kita melakukan segala sesuatu dengan seluruh kehadiran jiwa, pikiran, dan hati yang utuh, maka energi itu pulalah yang akan sampai. Meski kita tidak pernah tau akan hasilnya. Namun kita pasti bisa merasakan aura ‘betah’.

Ngomong-ngomong, sudah baca supernova partikel? 😀 😉

 

 

Layakkah Dee disandingkan dengan Dan Brown?

What a adorable book!

Jujur ini buku pertama saya tentang serial Supernova dari Dee yang saya baca. So what should i say? . Mungkin terlalu cepat untuk melayakkan Supernova dan Dee dengan Inferno atau Angel and Demonnya Dan Brown. Karena yaa belum ada ending [yang jelas] dalam buku berjudul Gelombang ini. Plus saya belum membaca supernova yang sebelumnya. (Kabarnya mirip juga)

Parahnya setelah saya membaca saya jadi ouwh d***! semacam harus langsung ke buku selanjutnya. huffttt. Masalahnya saya tidak hanya keranjingan karena belum bisa beli atau pinjam seperti kebiasaan saya yang sudah-sudah untuk menuntaskan novel ini. Tapi karena memang bukunya belum terbiittt kyaaaaaaaa *cakar tembok*

Jadi bukunya berkisah tentang tokoh utama Alfa yang sejak kecil mempunyai semacam intuisi atau keahlian ghaib *halah* yang membuatnya berbeda. Tapi memang Dee menggambarkan cowok ini berbeda dari lainnya. Alfa (dewasa) tersirat charming, cakep tinggi putih, pintar dan pekerja keras. Plus mapan dan tanggung jawab. Sejauh itu menurut saya. *terdengar semacam pria “idaman” dalam otak saya saya yah? hahahah*

Karena hidupnya yang sejak kecil sudah lain dari yang lain, diapun berkelana hingga ke Amerika untuk mengenyahkan segala yang pernah ia rasakan sewaktu kecil. Namun justru di daratan inilah petualangan mencari jati dirinya dimulai dan akhirnya terungkap hingga di lembah Yarlung, Tibet.  Tapi setelah pembaca diajak berjalan, berlari, mengendap-ngendap, melangkah lagi hingga menemui sedikit pencerahan siapa tokoh dan tujuan Alfa ini sesungguhnya dan siap berlari lebih kencang lagi… eeee…. udah EPILOG. BAYANGKAN! *nyesek*

gelombang

Pantas ya semua solid reader-nya Dee di serial Supernova ini rela menunggu bertahun-tahun untuk bisa membaca kelanjutannya. Karena seperti yang Dewi Lestari pernah bilang bahwa setiap buku dalam supernova dapat dibaca terpisah kecuali buku ke 6 (Iintelegensia Embun Pagi)—-yang nantinya akan menjadi Gong penutup sekaligus jawaban dari semua tokoh Supernova. Kalau saya bilang (skip buku lain yang belum saya baca) Supernova tidak bisa dibaca secara terpisah. Dee semacam PHP-in saya lewat Gelombang ini -_____-‘. Karena kita mesti nunggu buku ke-enamnya muncul dulu baru bisa menguak misteri dari keseluruhan serial termasuk Gelombang ini. Sekali lagi….BUKUNYA BELUM TERBIT! kyaaaaaaaa *cakar tembok tetangga*

Kalau ada yang bilang buku Dee-Supernova ‘berat’, bisa jadi. Karena dia tidak akan menyelipkan kata-kata bertuah filosofis nan romantis seperti karya-karyanya yang lain (Perahu Kertas, Madre, Filosofi Kopi, Rectoverso) kecuali barit puisi pada lembar pertama. Tapi kita akan langung difokuskan pada alur cerita yang campuran, naik turun, meliuk, gelap terang, persis seperti Gelombang 😀 . But actually i was so mature to read it *duileh* * 😛 Maksudnya saya sudah mengikuti karya-karyanya yang addicted, saya sudah bisa menebak seperti apa kemampuannya menulis fiksi ilmiah. Saya sudah jadi followersnya sejak Gelombang dalam rahim. Jadi kelahirannya memang seperti telah menyedot perhatian saya. Namun, saran saya, saran sih, kalau kamu belum benar-benar siap jangan terjun hihihihi karena bukunya…..ah sudahlah bacalah sendiri :mrgreen:

Sejauh kepandaiannya dalam meramu yang nyata dan fiksi, research mendalam dengan proses sunting yang saya yakin matang, dia berhasil membuat saya terjun dalam bukunya. Rasa penasaran dan pertanyaan-pertanyaan seperti yang saya rasakan ketika membaca Dan Brown, kerap muncul juga dalam membaca buku ini. Dan keduanya membuat kita harus ekstra sabar. Kenapa? Karena sampai setengah buku saya baru bisa merasakan addicted itu, sebelumnya proses memahami 😀 . Ya kayak orang pedekate gitu lah *halah*

Sayangnya kalau Brown langsung menghujam kita dengan ending yang dasyat di setiap bukunya, Dee seperti sedang membuang kail dan umpan. Endingnya sengaja disembunyikan di buku terakhir. Entah ini memang stategi pasar, stategi kegeniusannya mengolah karya atau entahlah.

Akhirnya saya hanya mau bilang. Saya sakau! tolong ya Dee dipercepat proses nulis Intelegensia Embun Paginya 😦 🙂

PS: Dukung Gerakan Indonesia Membaca
Dukung Karya Anak Bangsa
Majulah Sastra Indonesia