BTS Kelas Inspirasi Jatim #2: Berbagi itu Seru!

Huaaaaaaaaaaaaaaaa (#mewek) “sumpah alay”
Saat menulis ini, bener bener sambil pilih soundtrack yang pas bingit di hati, biar tullisannya ngewakilin hati, biar nyampenya juga ke hati para pembaca. Uhuk uhuk uhuk oke perbaikin posisi #lebay
Yup jangan protes ya kalo tulisan ini malah berisi curahan hati yang gak penting hehehe. Dee bilang menulis itu adalah proses yang panjang, maka tulisan ini juga telah melalui waktu yang panjang dan hasil yang juga panjang. Hahahaha Pardon me.

29 September 2014
Hari ini, harusnya saya terbang ke sudut kota bandung. Duduk manis, tersenyum penuh semangat menyambut orang – orang hebat. Mendapat ilmu dan inspirasi baru dari para jurnalist senior Indonesia, juga dunia. Dengan gegap gempita dan hati berdebar karena bahagia. Mimpi yang tertunda.

29 September 2014
Di sinilah saya, di sudut pelosok desa. Berdiri penuh semangat menghadap bendera merah putih dengan siluet mentari dari kibas daun mangga. Di sinilah saya, siap menginspirasi dan berbagi ilmu, melihat senyum ceria anak-anak bangsa bersama lebih dari 1540 relawan dari 30 kota kabupaten di jawa timur. Menyalakan mimpi anak Indonesia. Mimpi yang nyata.

Sudahkah ada yang memberitahumu? Hidup itu sebuah pilihan?. Dan setiap pilihan yang kita buat, akan mengantarkan kita pada pilihan-pilihan lain. Sudahkah ada yang memberitahumu? Memilih mana yang baik dan buruk itu perkara mudah?. Namun menentukan langkah pertama dari dua pilihan yang sama-sama baik itu teramat susah. Ya, Butuh kewarasan dan tafakkur mendalam. Butuh jiwa yang bersih, untuk bisa melihat kemaslahatan yang lebih besar diantaranya. Bahkan dalil Imam Syafi’i pun serasa tak bisa meredam gejolak di jiwa saya kala itu. Tapi toh kita tetap harus menentukan pilihan bukan ?!.

Sama seperti pilihan saya jauh sebelum tanggal 29 September 2014 ini. Keduanya adalah impian saya, impian yang telah lama mengakar menunggu bersemai. Kalau saja salah satunya bisa diundur? Atau mungkin saya bisa membelah diri menjadi dua seperti Amoeba? Ah konyol sekali hehe.

Hmmm tahukah kamu sudah dua tahun saya menunggu hari ini, penantian panjang yang sempat timbul tenggelam. Ya tahun 2013 sebenarnya saya sudah mendengar tentang Kelas Inspirasi yang sebelumnya telah mendengar juga tentang Indonesia Mengajar. Tapi berhubung Indonesia mengajar kerap menempatkan para pengajar mudanya di luar Jawa, yang notabene tidak akan mendapat restu dari orang tua, saya pun exited waktu tahu tentang KI ini.

Saya tetap bisa bekerja di sini, tidak bertentangan dengan orang tua, plus tetap bisa berbagi ilmu di dunia pendidikan! Seru? Haha tentu! Tapi karena saya tahunya juga telatttt, plus waktu itu sosialisasi media yang kalo menurut temen-temen panitia juga belum seheboh tahun ini, akhirnya saya ndak bisa ikut. Baik itu sebagai relawan pengajar maupun relawan panitia. Hiks hiks hiks.

Padahal tuuu…di detik-detik terakhir saya udah janjian mau ketemu di hari breafing (ikut jadi panitia) tapiiiii saya udah ditinggal aja sama panitia. hiks hiks. Secara ya belom begitu kenal sama panitianya, mereka mungkin juga udah rempong mikirin persiapan, jadi mungkin mereka abai. Jadilah saya pulang hohoho (tentunya dengan semangat tahun depan kudu bisa)

Alhamdulillah Tuhan selalu mendengar doa-doa hambanya :))) . Tahun ini terbayar dengan manis. See? Tuhan tu baik banget bukan?! selalu ngasih pengganti yang insyaallah lebih indah. Amiinn. Insyaallah.

Semenjak kepanitiaan belum terbentuk (halah sok tau) saya sudah mengikuti kehebohan KI 2014 di kota kota lain, karena pengalaman tahun sebelumnya yang gatot (baca: gagal total) membuat saya follow twitter KI termasuk KI Madiun hehe. Sampai akhirnya saya bertemu dengan panitia yang njelalah juga masuk di acara news tempat saya bekerja untuk talkshow tentang KI ini. Yah win win solution lah hehehe.

Yaudah deh dari situ makin akrab dengan panitia, eeee temenku ternyata juga gabung jadi relawan panitia, yawes makin tau lah tentang perkembangan KI Jawa Timur 2 khususnya di Madiun. Tapiii…… yaaaa yang namanya lastminute girl bener dah, udah tahu dari seumur jagung, eh benih deng, tapi belum juga daftar -____-“. Pekerjaan jadi kambing hitam hehe.

Yup emang njelalahnya juga suibuk banget, sampe gak sempet mikir, malah hampir maju mundur mau ikut apa gak, soalnya keadaan kantor yang mengkhawatirkan kalo ditinggal ijin hohoho. Dan juga karena ada undangan VOA Affiliates Conference itu T.T. Eeeee alhamdulillah lagi yaaa ternyata kepala department saya juga minat pengen ikut, pas tanya aku boleh ikut gak jawabnya boleeehhhh. Horeeeeeeee!!!!! :mrgreen: . Girang beneerrr… tapi teteup belum aplly ke website KI hoho. Padahal nih yaaa sebenernya dimintain jadi panitia juga bantu temen-temen, tapi tiap acara selalu pas aku gak bisa… yawes.

Daaannnn masih inget banget di detik-detik sebelum KI ditutup di hari terakhir pendaftaran, dengan essay yang dibagus-bagusin hehe sign up lah daku. Lately, ternyata diperpanjang katanya jadwal pendaftaran, hahaha untung gak tau yak, kalo tahu mah bisa lebih mepet lagi apply-nya hahaha. (skip please!)
And the storyyy began……..jeng jeng

Udah dinyatakan lolos. Yes. Udah mulai-mulai mikir mau digimanain ntar kelasnya waktu hari inspirasi. Pusing lagi. Secara banyak ide, tapi waktu kan terbatas, snewen kan ntar kalo adik-adiknya gak exited, trus garing gimane dooongg. Hadeeee sampe briefing yang notabene H-2 masih bingung, udah mulai kebayang sih sebenernya mau diapain kelasnya, tapi eksekusinya biar smooth masih bingung, udah buat—-mahkota ilmu pengetahuan, rainbow card, mau bikin pohon cita-cita juga , replika TV juga—-aahhh kemaruk lah hoho. Tapi akhinya beberapa di-cut, karena, satu, Lokasinya jauuhhh dan super fantastik (baca: naik turun khas pegunungan haha). Kite naik motor cuy. Dua, closing-nya udah ada cap cita-cita yawes diminimalisir, diubah lagi lesson plan-nya haha (rempoongg cyiinnn *kata-kata ini akhirnya jadi makin booming karena ada relawan fotografer kita namanya uchin :p)

Yaudahlah yaaa… namanya juga buat anak-anak musti perfect doongg. Harus pake hati, biar nyampenya juga di hatinya anak-anak, guru, dan semua relawan hehe.
Dan tibalah kita di due date. Aduh pake balada telat segala, semua rombel udah pada berangkat huftt. Padahal bangunnya juga udah dari sebelum subuh, tetep ajah mulek. Rempong karena satu mahkota kurang, trus mau print naskah eeee kabelnya malah mau kobong (baca: kebakaran) wuaduhh. Rusuh banget dah. Haha maappp yak teman teman.

CIMG4553

meski telat tetep poto-poto sebelum berangkat -_-

Dan benar saja, medannya super memacu adrenaliln! jalan menanjak, lika-liku dan sampe jatuh deh relawan fotographer kita yang nyetir sendirian huhu keeepppp spiiiriiiitttt!!!. Bagi saya pribadi medan ini justru bikin saya tambah semangat memberikan yang terbaik. Secara udah jauh-jauh, udah cuti kerja juga masak cuman lempeng ngasihin materinya hehe.

IMG-20140928-WA0013

selamat datang ladang menginspirasi

Alhamdulillah ya gak telat nyampe sekolah malah masih sepi hihihi guru-guru belum dateng. Yawes dah para relawan asyik beli jajan haha, Bu Lia (sang dosen) sama si Agung ( si peneliti primata) juga si dani (fasilitator), darmawan (sang ahli programme development), sama yeni (fasilitator) langsung addict ngrubungin tukang jualan pentol hahaha. Kapan lagi kaann merasakan jadi anak SD sungguhan. :p

*CIMG4574

sempatkan njajan dulu ya kakaknyaaaa ^^

sempatkan njajan dulu ya kakaknyaaaa ^^

The True Fight dimulaiii…..
Kegiatan diawali dengan pasang-pasang spanduk dan narsist haha.

Sebelum dipasang foto sama banner duluuu hihihihi

Sebelum dipasang foto sama banner duluuu hihihihi

IMG_9932 IMG_9933

Upacara pun dimulai, amazing-nya meskipun berada di daerah pelosok ternyata sudah menggunakan billingual untuk prosesi upacaranya. Memang udah kelihatan sih dari kepala sekolahnya waktu briefing dan dari bangunan yang udah lumayan bagus untuk dareah yang cukup terpencil ini. Tapiiiii ada yang bikin nyesek jugaaaa T.T adik-adik paduan suaranya—not in Not a.k.a pitchies—nyanyiin mengheningkan ciptanya hiks hiks.
Gak false sih cuman nadanya meleset-meleset gitu, ada yang kurang tinggi dan ada yang memang salah melodi. Gemes sekaligus miris, ya ampuuunn gini neh pentingnya seorang ahli mengambil peran mengajar. Apalagi ini anak kan masih SD yaaa, kalau udah salah kan bisa kebawa sampe gede huhuhu. Dan itu tu lagu wajib loohhh kok gurunya juga gak briefing sih huhuhu. Atau bisa jadi gurunya juga kurang ahli dalam mengajar bernyanyi, atau mungkin muridnya susah nangkep. Secara yaaa lagu wajib sekarang kalah sama lagu korea dan dangdut koplo -________- . Semoga ntar kalo ada kesempatan ngajar, bisa benerin ya, dan ngajarin anak-anak lagu-lagu yang sepantasnya didengar oleh anak-anak seusianya aminnn.

Usai upacara kita perkenalan singkat gitu hehe . Ada ibu Arielia Yustisiana yang mengenalkan dirinya sebagai dosen, ada Darmawan Lahru Riatma sebagai seorang kepala cabang di bidang software dan games programming, ada Agung Imansyah seorang peneliti primata dari Bogor dan aku sengaja sok sokan cuman bilang anchor gitu biar anak-anak penasaran padahal gak ada yang penasaran hahahahadeeeee.

Selesai upacara ketemu dulu sama guru-guru, permisi lah ya buat ngubek-ngubek kelasnya hahaha. Yaudah abis itu langsung cusss masuk kelas. You know what? Semua keluar dari jadwal. Fiuh. Ane kebagian kelas dua di jam pertama gituuuu. Gimana gak snewen coba, masak udah di kasih kelas belia waduuu entar kalo mereka gak nyaut diajak ngomong gimanaaa -_-.

But surpriseeeeeee sungguh mood booster-nya justru di kelas iniii, hehe bocil-bocil ini (baca: bocah kecil) langsung exited sama akuu, pas kenalan tentang profesiku. Pas aku nunjuk peri ilmu pengetahuan dengan mahkota yang udah aku buat hehe. Mereka semangat sekali meski malu-malu.Tapi memang agak pada belum ngerti ya pas aku ajak games tebak gambar siapakah akuu hehe. Secara masih kelas dua, mungkin verbal dan logikanya belum segitunya paham istilah kepala negara, kepala kabupaten hihihi. At least it done nicely. :))))

IMG_20140929_103701

praktek tebak gambar bersama peri ilmu pengetahuan

Apalagi saat aku mulai mengeluarkan senjata a.k.a mic, tripod, handycam, dan logo Ngranget TV, SD tempat kami mengajar (yang sengaja aku buat biar mereka merasa punya TV sendiri jadi berasa crew beneran). Hmmm mereka langsung sumringah ajah gituh. Wow, pada rebutan pengen jadi presenter hahaha. Pada pengen megang semuaaaa, praktek jadi broadcaster. Sampe ada yang nangis gegara desek-desekan hihihi untung yak ada wali kelasnya yang masih muda dan super imut hihi… ikut-ikutin videioin anak-anak juga yang lagi praktek hehehe (meski pake hape).

itu dia wali kelasnya yang sweet ^^ tapi lupa namanya -_-

itu dia wali kelas 2 yang sweet itu ^^ maaf lupa namanya -_-

Hahaha dan saking riweuhnya yaaa sampe gak kerasa kalo waktunya udah over ahahha panitia rusuh bolak balik masuk kelas ngasih tau waktu abisss hahaha padahal anak-anak masih belum puas praktek. Yaudah deh pengalaman kelas sebelumnya, kelas berikutnya langsung mempersingkat waktu biar pesan utama KI untuk menanamkan nilai kejujuran, pantang menyerah, kerja keras dan disiplinnya nyampe ke anak-anak. Plus doa yaaa biar cita-citanya diijabah Allah amin. Jangan lupa juga rajin membaca ^^

pengenalan peralatan untuk shooting

pengenalan peralatan untuk shooting

praktek merekam gambar

praktek merekam gambar

proses shooting dimulaiii ^^

proses shooting dimulaiii ^^

anak-anak praktek menjadi seorang reporter presenter dan mewawancarai narasumber

anak-anak praktek menjadi seorang reporter presenter dan mewawancarai narasumber

Hahaha sampe lupaaa ngasih hadiah ade-ade. Tapi ya kebalik gitu kelas atas 4,5,6 malah suka malu-malu pas diajakin praktek, padahal pas poto bareng pada gaya semuaaaa hahahahaha (narsist mah tetep kakaaa :p ) .

DSC_1148

Akhirnya di sini hadiahnya cukup berguna buat jadi mood boosternya anak-anak. Dan setelah semua selesai mengajar kegiatan ditutup dengan ramah tamah dan cap lima jari warna-warni yang disisipkan nama dan cita-cita. Gak cuma anak-anak loo, para fasilitator dan relawan pun ikut melakukan cap jari. Alhamdulillah tidak lupa kamipun foto bersama 😀

semua sibuk cap lima jari

IMG_4825

semua sibuk cap lima jari

IMG_4828

dan nulis nama serta cita cita mereka

IMG_4816

IMG-20140929-WA0025

numpang narsist hihihi

Well, buat relawan semua, yang tahun depan mau ikut juga, emang menurut saya penting untuk bawa peralatan sesuai profesi, serta menciptakan learning aid yang menyenangkan. Karena anak-anak akan mudah bosan bila kita hanya nyerocos teori doang. Sebisa mungkin saya membuat mereka bisa mengalami menjadi seorang broadcaster. Untuk itu saya melibatkan anak-anak untuk praktek langsung memproduksi sebuah tayangan.

sedia senjata sebelum berperang

sedia senjata sebelum berperang

Jadi ada yang saya posisiskan menjadi reporter, ada yang jadi presenter, cameramen, floor director dsb. Memang tidak semuanya bisa dipraktekkin, dan kadang susah juga membuat learning aidnya. Tapi yang terpenting tidak hanya sekedar narsist mengenalkan profesi kita, tapi juga menanamkan nilai-nilai semangat meraih mimpi, dan melecut motivasi mereka untuk menuntut ilmu setinggi-tingginya. Siapalah saya, hingga bisa berdiri dan menginspirasi seperti ini. Saya hanya berusaha mewujudkan mimpi saya dan berbagi. Maka campur tangan Tuhanlah yang menentukan.

Ingat kan bumi ini memiliki gaya tarik-menarik. Bila kamu terus meng-upgrade diri, selalu menuju kebaikan, insyaallah, juga akan dikumpulkan dalam hal-hal yang positif. Amin.

Finally, Meski 29 september 2014 ini saya gagal mengikuti VOA affiliates conference yang entah kapan lagi ada, namun saya tidak menyesal. Apalah arti memperkaya keilmuan diri, jika tidak bermanfaat? Jika semua jadi presiden, lantas siapa yang akan menciptakan presiden-presiden selanjutnya? Salut sama para penggerak pendidikan. Meski sedih itu tetap ada. Tetapi, Di sini sayapun bertemu banyak sekali orang-orang hebat. Saya tidak hanya menginspirasi tetapi mendapatkan banyak inspirasi baik dari relawan, fasilitator, guru bahkan dari anak-anak ini. Kepolosan mereka, wajah-wajah haus ilmu, membuat saya kembali bersemangat untuk terus belajar dan terus bersenyawa meraih cita-cita.

Saya yakin semua yang bergerak untuk mensukseskan Kelas Inspirasi di seluruh Indonesia khususnya KI Jawa Timur 2 Madiun ini adalah orang-orang hebat. Orang – orang yang tidak hanya memajukan pembangunan bangsa melalui keahliannya, namun juga memiliki sosial responsibility yang tinggi. Orang-orang yang sadar makna iuran kehadiran. Terimakasih semuanya, Semoga kita dipertemukan kembali dengan cerita yang berbeda. Indonesia butuh kalian semua.

bersama para guru serta relawan Kelas Inpirasi Madiun #KIJatim2 Dari kiri Uchin (fotografer), Dani (fasilitator), Darmawan (Inspirator), Agung (inspirator), Yeni (Fasililator), Aurelia (Inspirator), saya, Ida ( fotografer)

bersama para guru serta relawan Kelas Inpirasi Madiun #KIJatim2
Dari kiri Uchin (fotografer), Dani (fasilitator), Darmawan (Inspirator), Agung (inspirator), Yeni (Fasililator), Aurelia (Inspirator), saya, Ida ( fotografer)

ketahuan kaannn guru gurunya juga suka narsist :"D

ketahuan kaannn guru gurunya juga suka narsist :”D

before chaos

before chaos

will miss this much :*

will miss this much :*

Sudahkan ada yang memberitahumu?

Jika profesi itu panggilan hati, maka menginspirasi itu adalah kebesaran jiwa.

Photo credit TIM KI SD Ngranget Madiun JATIM 2

e-book KI: Profesi itu Panggilan Hati, Menginspirasi itu Kebesaran Jiwa

Taraaaaaaa……

ini dia ebook yang dibuat temen-temen panitia Kelas Inspirasi Madiun #2 🙂 . Makasih teman-teman meskipun tulisannya jadi loncat-loncat karena keterbatasan karakter haha. But it’s done nicely lah :*

Maap ya belum bisa nulis lengkapnya hehe nanti ya di posting berikutnya insyaallah amin 😉

Enjoy 🙂 🙂 🙂 🙂

berasa jadi artis TOP bacanya nyiahahaha :mrgreen:

berasa jadi artis TOP bacanya nyiahahaha :mrgreen:

Aku Cemburu

Cemburu? Ya. Aku cemburu. Benar-benar cemburu. Dadaku bergetar hebat. Telingaku memanas. Panasnya bahkan hingga merambat ke pelupuk mata. Nyaris tumpah.

Ya Tuhan! Cemburu. Manusiawi. Dan saya juga manusia itu. Yang dikirimi cemburu. Saya lihat yang lain gandengan, cemburu? bisa tahan. Kerjaan yang lain lebih mapan, cemburu? ikhlas. Tapi cemburu saat melihat orang-orang hebat. Menuntut ilmu. Berkelana ke negeri-negeri asing. Mendapat beasiswa.

Mendapati diri saya masih di kota kecil ini. Melalui shock culture dari dunia TK, SD, SMP, SMA, dan kuliah yang ternyata juaauuhhhhhhh (alay) berbeda dengan kehidupan kerja nyata, membuat saya kadang mengeluh dan ingin sekali sekolah lagi. Merasakan siraman ilmu seluas samudra, mendapati pengajar-pengajar dengan wawasan seluas langit. Melakukan eksperimen-eksperimen tingkat wahid. Saya ingin itu.

Bermimpi itu tidak salah kan? Tentu! Meskipun saya tidak bisa menjamin apakah nanti kalau saya sudah benar-benar sekolah, mendapatkan beasiswa itu, saya akan segembira angan-angannya. Apakah lantas saya akan merindukan kerja? Lakukan tugas, dapat uang. Tidur lega. Hahahaha. #sumpah tak seindah itu hahahaha

Belakangan saya sungguh menyadari bahwa menjadi mahasiswa daerah itu (memang) membuat kita sedikit telat informasi. Beasiswa S1 itu ternyata buanyaaaaakkkkk!!!. Apalagi yang model-model short course, kebanyakan untuk yang masih kuliah. Dan saya mengetahui itu setelah sudah lulus. #sigh 😀

Ya bagaimana tidak, dengan pekerjaan saya sekarang, saya dituntut menafakuri komputer hampir setiap hari. Kudu up to date (mmm saya kurang yakin dengan ini hahaha). Kalau sudah begitu, dengan koneksi internet yang bagus tentu saya sering berjelajah. Iseng-iseng bosan kadang key word saya mengantarkan pada beberapa penawaran beasiswa yang nyantol oleh google search engine. Dan seringnya nemu beasiswa yang kiranya saya mampu, persyaratan ok, eh…untuk anak ITB, UI, UGM, dan kawan-kawannya itu. #berasa banget kan mahasiswa pinggirannya -____-‘. Jadi kalau temen-temen niat melanjutkan kuliah, apalagi yang berbau beasiswa, mungkin berjuang masuk di universitas ternama bisa disarankan. Pasalnya, mereka sudah punya banyak link dengan perusahaan pemberi beasiswa. Pun kampus luar negeri yang siap memberi peluang bagi para pengemis-pengemis intelektual macam kita 😀 . Tapi yo usaha rek! Ehehehe.

Tapi saya tidak pernah menyesali semua yang terjadi. Pun kalau saya tidak masuk di kampus saya dulu, belum tentu saya bisa menjadi saya yang sekarang. Tetep kecipratan berkumpul dengan orang-orang hebat. Mengerti makna mencari ilmu sesungguhnya. Belajar menjadi pribadi yang bekerja untuk ibadah dan mensejahterakan bangsa (ehmmm! maaf mulai alay :mrgreen: ).

Mengerti bahwa mimpi itu tidak harus diwujudkan (ranah Tuhan YME). Tapi wajib diusahakan (ranah manusia). #mulai, sok bijak hohohoho 😳

Yah tahun-tahun lalu sudah kali berulang kegagalan itu. Mau ikut IELSP tumbang di tahap wawancara 🙂 . Ikut Pembibitan Alumni, ibid  😛  . Ikut yang sekarang ini? Belum tau tapi bau-baunya sudah tenggat waktu belom ada info, ngalamat :mrgreen:

Yah tapi saya senang. Semua itu membuat hari-hari saya tidak monoton. Cinta itu membuat kita hidup, tapi harapan membuat hidup kita lebih hidup. Jadi kita harus berharap! Berharap apa? Cinta! Intinya? Jomblo! Wkwkwkwkwk (aduh maaf keluar tema lagi 😛 intermezo nggih 😳 )

2014? bangun lagi harapanmu, kalau tahun-tahun lalu sudah tumbang, coba lagi. Mimpi lagi. Tapi jangan lupa ketahui mimpimu. Fokus. Usahakan. Dan wujudkan. Tuhan hanya menyuruh kita berusaha yang terbaik bukan? Tidak menjadi yang terbaik. Semua kegagalan sudah membuat saya kebal untuk legowo. Tapi yo tetap cemburu haha.

 At least, mimpi itu membuat saya merasa kaya. Apalagi merasakan hasrat saat kita mencoba mengupayakannya. Jantung saya berdetak keras dan teratur. Oksigen seperti membawa energi semesta untuk menjalani hari dengan semangat. Pada akhirnya proses selalu terasa lebih mencengangkan daripada mengetahui hasil itu sediri.

Menang itu menyenangkan, tapi merasakan gejolak harap-harap cemas saat mengupayakan sukses itu…NIKMAT!

‘move-on’ means?

Year end. New year will come. Everything can be different as much as you want. So far, how much did you change?

How much did you hear ‘move-on’? so, what have you done after all? hehe

Suddenly, i assume that move on doesn’t mean forgetting, yet accepting. Life is a cup of bitter sweet mosaics. How long you can take it far away from your mind? You can not erase it. Right? How strong you stand to be, you can not reject if those stuff need to rewind. You can’t ! So accept it!

Accept that yesterday is (beautiful) memories, today is a gift, and tomorrow is a wish. Accept that you need to open your heart and mind to something new, so you will accept that everything was done well as it should be.

So when someone is bit difficult to move on, it simply because he is hard to welcome 🙂 . Doesn’t it?

New year will be coming soon? Are you ready for welcoming it?

Monolog Tak Terdengar

har ghadi badal rahi hai roop zindagi
life changes its beauty all the time

chaav hai kabhi, kabhi hai dhoop zidnagi
sometimes it’s a shade, sometimes life is sun light

har pal yahan… jee bhar jiyo…
live every moment here to your heart’s content

jo hai sama… kal ho na ho…
the time that is here may not be tomorrow

Detik ini di tempat saya berdiri, saatnya membuka mata lebih lebar, menyipit saat diperlukan, mengejangkan daun telinga, dan mengedarkan otot leher menuju arah mata angin. Mencoba merekam baik baik setiap hembus angin dan gerak awan yang biasanya tak teracuhkan. Mungkin besok semua kelelahan-kelelahan ini akan terindukan. Berharap bila waktu itu tiba, maka saya sudah siap dengan kaleodoskop yang akan memutar scene demi scene yang saya butuhkan.

He asked to me: so how u’ll be going on? Can you stand by yourself?
me: …
Other asked to me: are you ready for it? are you sure taking your single-hearted down?
me: …
Another asked me: from ten thousand people trying to stand? Just a thousand can be! You are one, and you wanna lose it?
me: …

FLY4

Tidak semua harus dijelaskan bukan?! Seperti kopi yang tidak pernah bertanya kenapa gula itu ada. Tepatnya saya tidak punya penjelasan. Tidak punya kekuatan untuk menjelaskan. Saya tahu Tuhan ikut bertanya pada saya, ‘mampukah saya?’. Tapi saya juga tahu Tuhan punya jawabannya. Melebihi saya. Melebihi mereka.

How are you doing Ramadhan?

Been sooooo lazyyy to tell you how I was doing :v . Whereas, I planned to write as often as possible but it haven’t run well since my modem was error. So bad knowing here’s no signal >.< . So sorry ya 🙂 *padahal ini blog gak ada yang baca ahahahha

Well there’s a lot of thing that happened and changed. Everything grows fast, right?

But been so grateful and thankful to Allah swt . Alhamdulillah we meet Ramadhan again. Knowing that I am not as young as before, who used to amaze facing Ramadhan for getting new clothes and money rainy 😀 . *Udah waktunya mikir gimana cara nyari dana buat angpau ponakan kali ya ahahahah

In my almost quarter century old, being realize that there is so many different thing happen in Ramadhan year by year. Yes, each Ramadhan has come and gone with its beauty. Still fresh in mind, how I had to be on air, beside others got their tarawih and reading quran.

rasul

There was other story that I had to walk out with the Book Ranger to put poster and rontek ‘serangan malaaaaammmm’ 😀 sumpah kayak tahanan lolos, ngendap ngendap malam-malam 😆 , while other people busy doing their pray wishing lailatul qadar :’) .

rontek

I was also doing Ramadhan with the firs home sickness *soooo childish yaa 😳 . Lately, I did Ramadhan in the way going live report. How it feel so blue hearing tarbir and we still on the way :shoock: . The worst, we did Eid far from home again. 😥 hikhikhik padahal ini acara masih lokalan ajah yah. Kebayang gimna ntar kalo udah ramadhan dan lebaran di negeri orang *hopefully amiinnnn 🙂

live

Being soooo curious how will be going in this ramadhan. Wish will be barkah and nice as before, being more wise and lovely for others, especially for my family. the most important is to be good moslem than before. Amiinnnn.

Happy Ramadhan. Apologize me for slipped word and uncomfortable greeting. Keep smiling and wise Amiinn 🙂

HOME

…….

Another summer day

Has come and gone away

In Paris and Rome

But I wanna go home

Maybe surrounded by

A million people I

Still feel all alone

I just wanna go home

Oh I miss you, you know

…….

Michael Bublle-Home

Hujan sudah reda sejak jarum jam menunjuk angka lima, akhirnya kita bisa melihat bulan yang sama. Di bawah atap yang sama. Ditemani secangkir kopi susu dan susu jahe. Berharap kehangatan masih sama seperti masa masa sebelumnya. Diganjal nasi goreng berlumur saos tomat berlebih dan kau bilang tak enak, tapi bagiku ini terasa lengkap dengan celoteh random dari mulut kita. Kalian selalu tahu cara membuat angin terasa mencubit dan sedetik membelai kerinduan yang terpendam.

Ah waktu terasa selalu cepat, selalu kurang saat aku bersama kalian. Rasanya, langit mendadak mendung dan grimis akan turun. Ya gerimis itu benar benar turun saat roda kendara menjauh, suara Michael Buble tiba-tiba menjadi soundtrack yang membuat gerimis ini benar-benar meleleh dari kedua bola mata.

Seperti terputar kembali kalaedoskop saat pertama aku mengenal kalian, pertama kali berselang pendapat dengan kalian, pertama kali menghitung receh yang tertinggal di saku celana, dan berulang kali merasa orang paling sibuk sedunia. Ah mungkin terlalu berlebihan.

HOME

Kita…

Tidak lahir dari rahim yang sama, kita tidak belajar berjalan di latar yang sama, kita hanya pernah mengeja kata sahabat bersama, tapi rasanya udara kehabisan oksigen saat kudengar kalian akan jauh di sana.

Sebenarnya aku bahagia melihat kalian menari di tanah yang berbeda, tapi aku hanya akan merindukan rumahku. Ya, kalian rumah itu. Rumah yang selama ini tempat aku berteduh saat dingin, saat hujan lama tak menampakkan pelangi, saat es krim cepat meleleh dipapar matahari. Rumah yang setiap sudutnya mampu bercerita. Rumah yang diam diam akan slalu kurindukan.

Masihkah kita akan melihat bulan yang sama?

—-Tak ada kisah kasih yang abadi selain kasih Tuhan—-
Special thanks for Tajus Amrulloh, Lambang Rafiq, Uswatun Khasanah, Luthfi Noor MUntafiah, Ana Lailatil Istiqomah dan semua sahabat-sahabat yang tak bisa disebutkan satu persatu, yang telah menjadi bagian mozaik hidup saya, dan membuat semuanya terasa indah untuk dikenang. Mimpi harus tetap dikejar ^-^